45 KK Warga Cihuni Curugpanjang Mengungsi ke Tenda BPBD, Akibat Pergerakan Tanah dan Longsor -->

45 KK Warga Cihuni Curugpanjang Mengungsi ke Tenda BPBD, Akibat Pergerakan Tanah dan Longsor

4 Mar 2022, Maret 04, 2022
Pasang iklan

Aspirasijabar | Lebak - Sebanyak 43 rumah yang dihuni 48 KK (Kepala Keluarga) 182 jiwa, warga Kampung Cihuni, Desa Curugpanjang, Kabupaten Lebak, Banten, sejak pertengahan Februari 2022 lalu tinggal di tenda pengusian BPBD/Tagana Lebak di lapangan Sepak Bola Curuganjang, akibat penomena tanah  di kampung itu  terus bergerak dan mengakibatkan pecahnya bangunan rumah.

Menurut Ketua Tagana Kabupaten Lebak, Iwan Hermawansyah, pergerakan dan pergeseran tanah di kampung tersebut sudah terjadi cukup  lama, "Namun, pergerakan itu hanya retak kecil saja. 

Namun sejak Februari tanah bergetar dan tiba-tiba belah, yang mengakibatkan rumah penduduk ikut juga terbelah.

“Tagana dan BPDB Lebak  segera mendirikan tenda pengungsian di lapangan sepak bola Curugpanjang, untuk penampungan,"Tapi penampungan ini bersipat sementara dan harus segera ditindaklanjuti, apakah direlokasi ketempat yang lebaih aman, karena pergerakan tanah terus terjadi,"kata Iwan
 Hermawansyah, menjawab pertanyaan ,Jumat (4/3/2022).

Menurut Iwan, pergerakan tanah 
mengakibatkan 43 rumah yang dihuni 48 KK (Kepala Keluarga)  182 jiwa, rusak dan terbelah dindingnya. Kemudian 1 majlis taklim dan 1 masjid dan 1 sekolah madrasah, juga ikut rusak.

Dijelaskan Iwan, informasinya pada hari ini, Jumat (4/3/2022), Bupati Lebak, Iti Octavia Jayabaya, bersama para pejabat Pemkab Lebak, akan melakukan kunjungan ke Cihuni untuk memastikan langkah selanjutnya yang lebih tepat. 

“Kita tunggu saja hasil peninjauan lapangan Ibu Bupati Lebak dan pejabat yang berkompetent kebijakan apa yang akan dilakukan Pemkab. Lebak,” kata Iwan.

Kepala Desa Curugpanjang, Yadi, SPd, MM,  mengatakan, pihaknya meminta kepada Pemeritah Kabupaten Lebak, untuk segera membantu mengambil langkah yang cepat dalam penanganan pergerakan tanah di Kampung Cihuni. 

Masyarakat sudah tidak berani lagi untuk menetap diperkampungan tersebut, dan nampaknya perlu direlokasi ke lokias yang aman.
Sebelumnya, anggota DPRD Kabupaten Lebak dari Fraksi PKB, Acep Dimyati, SE, bersama BERMUDA (Barisan Pemuda Damai) meninjau lokasi dan memberikan bantuan sembako yang diharapkan dapat meringankan beban di pengungsian.

Menurut Acep Dimyati, pihaknya akan segera menyampaikan kepada Pemda Lebak, apakah masyarakat ini untuk tetap di pengungsian atau di relokasi. Pergerakan tanah ini diperlukan pengkajian penyebab bergeraknya hanya  di perkampungan ini.

Ini bukan longsor, bukan gempa atau disebabkan bencana lainya.

"Pemkab Lebak harus segera ada tindakan penanganan, sehingga masyarakat tidak berlarut  dalam  perasaan ketakutan, apakah menetap dipengusian atau di relokasi," tegas AceP


Pewarta : Badri

TerPopuler